| Ɩ м α ɢ ι и α т ι σ и||
~A Kiss~

Saturday, 15 September 2012 @ 18:54 | 1 Comment [s]

Salam...Yeah! Annyeong! daa lamanye tak update blog ni T_T *kesian dia..*
 Nida ade FF baru! kali ni buat oneshot je! :) cuba2 je nih.. :)
mianhae...mesti banyak ayat tonggang terbalik :-/ *Ini disebabkan tak pernah baca novel...hikhik*
Jup! Kalau nampak tulisan yg warnanya lain dari tulisan kat dalam ni...klik je...tu link untuk pergi ke gambar.. :) actually nk letak gamba terus tapi oneshot ni pnjg...so,,ltak je lah link.. :) 
baca-baca! :3 *macam biasa... cover belom ada lagi... T^T
--------------------------------------------------------------
update** yeah!! dah dapat cover! :) thanxx pika! :))

Title           :- ~A Kiss~
Characters :- Oh Se Hun (Sehun), Other Exo members, Choi Jun Hee (Juniel)
Genre        :-  Friendship, Crunchy comedy, Romance
Author       :- Nida (Baek Jae Ra) =D
Cover By   :- Pika (Kim Hana Hyemin)
Language   :- Malay
Length       :- Oneshot
Status        :- Finish :) 

AUTHOR POV

~Dukkk~
Terdengar bunyi pintu berdentum cukup keras dengan bingkainya yang disusuli oleh suara seorang namja.

"Aku datang ni...." Suara yang terdengar perlahan,lesu dan tidak bermaya itu membuatkan beberapa orang yang sedang berada di beberapa ruangan yang berbeza di tempat itu berhamburan ke ruang tengah.

"Sehun-ah, Kau datang rupanya.." Sambut Kris Si Tuan Rumah.

"Ne, hyung..." namja bernama Sehun itu terus melemparkan tubuhnya ke atas sofa putih yang terletak di salah satu sudut ruangan, tanpa memperdulikan tubuh Lay yang sudah terlebih dahulu terlempar di sana..

Lay mengerang kesakitan kerana tubuhnya baru saja tertimpa beban berat yang berasal dari salah satu kawannya itu. Namun begitu, dia langsung tidak mendapat respon sesiapa pun. Malah, mereka melihat namja yang kini tengah terlungkup dengan bantal 'owl' milik si tuan rumah yang menutupi kepalanya.

Ke 12 orang yang berkawan baik itu sedang berkumpul di ruang tengah apatment milik Kris. Kerana merasa ada sesuatu yang janggal, semua orang berhenti dari aktiviti masing-masing. Baekhyun, Chanyeol, Kai dan Xiumin yang awalnya tengah sibuk dengan PSP di tangan masing-masing kini saling bertukar pandangan kerana bimbang dengan sikap Sehun itu. Sementara itu, D.o dan Chen yng sedang bereksperimen membuat makanan untuk makan malam mereka, turut ikut menghentikan aktivitinya. Dan beberap orang yang lainnya iaitu Luhan, Tao, Suho, dan Kris sedang berkelana di alam mimpi berhamburan dari bilik menuju ke ruang tengah setelah merasa ada yang janggal.

"Sehun-ah? Gwaenchannayo?" Tanya Suho yang terlihat paling berwibawa di antara mereka semua.

"Dia Mungkin sudah tidur." Kata Lay sambil mencucuk-cucuk jari telunjuknya ke atas punggung namja yang hampir 3 tahun lebih muda darinya itu.

"Tidak mungkin. Sehunnie....Yaa! ireona...Ceritakan apa yang terjadi kepada kami" Akhirnya Luhan, yang memang dikenali sebagai yang paling akrab dengan Sehun bersuara. Dan hasilnya, budak itu pun menyingkirkan bantal yang menutupi kepalanya lalu duduk tegak. Luhan pula duduk di sampingnya.

"Jangan buat kami risau. Cakaplah...apa yang membuatkan kau seperti ini??" Kata D.o sambil duduk di sofa kecil di samping Sehun. Tapi namja yang dikira paling muda diantara mereka semua itu masih tidak bersuara lagi sambil memeluk erat bantal itu.

"Sehun-ah....Kau mengangap kami semua kawan kau kan?" Pujuk Kris.

Namja yang berwajah muram itu mengangguk kuat."Bahkan lebih dari sekadar kawan." Katanya dengan perlahan.

"Kalau begitu kau mahu cerita apa pada kami?" Tambah Baekhyun.

Sehun menarik nafas dalam, bersiap untuk bercerita. Semua orang mulai mengambil tempat untuk mendengarkan cerita Sehun. Luhan duduk di samping Sehun. D.o dan Kris duduk di sofa kecil di kiri dan kanan Sehun serta Luhan. Lay pula berdiri di belakang D.o sambil terus menggeser-geser tubuh D.o agar dia juga mendapat tempat di sofa itu. Manakala, Chen, Kai, Chanyeol, Baekhyun, Tao, Xiumin dan Suho duduk di lantai beralaskan karpet bulu yang tebal. Semuanya bersiap menjadi pendengar yang baik.

"Hyungdeul....." Sehun mulai membuka sura. "Eam ....ciuman itu rasanya seperti apa?" ~suasana ganjil~~ Sehun menatapi wajah hyungnya satu per satu."Hyungdeul....." Rengeknya kerana merasa tidak dipedulikan.

"Bhahahahha....." Seketika ruangan  yang cukup luas itu dipenuhi oleh gelak tawa yang berasal dari para pemuda itu. kecuali Sehun....

Melihat semua hyungnya tertawa terbahak-bahak sampai ada yang berguling-guling dan memegang perut kerana terlalu puas tertawa, Sehun memuncungkan bibirnya sambil melipat tangannya di depan dada. "Hyung jahat! Aku bercerita serius....malah kamu semua mentertawakan aku." Katanya merajuk.

"Ah ye Sehunnie.....mianhae.." Kata Chanyeol sambil mengesat air mata di sudut matanya. Bukan air mata sedih, ianya air mata kerana terlalu banyak ketawa.

"Sehun..Sehun...sebenarnya....sebenarnya apa yang kau cakapkan ni?" Kai cuba bercakap di tengah tawanya.

"Iya Sehun-ah. Kau ni lucu lah >#< pertanyaan apakah ini?" Tambah Xiumin.

"Aku serius hyung...." Kata Sehun, masih dengan mukanya yang kesal kerana respon dari hyungnya tersebut.

Suho, Kai, Kris, Luhan, Xiumin, Chen, Baekhyun, Chanyeol, Lay, Tao dan D.o bersusah payah mengawal tawa mereka masing-masing dan mulai menggangapi perkataan si budak itu dengan serius lagi.

"Arasso...arasso..Mianhae ahh Sehun...Kami terlalu terkejut dengan pertanyaan kau tadi. Sekarang cuba ceritakan dari awal." Pujuk Tao yang tiba-tiba terdengar bijaksana.

"Uwoahhh Tao..Kau so dewasa sekali......" Ejek Baekhyun yang dibalas dari Tao.

"Jadi begini hyung....." Sehun mulai bercerita. "Tadi siang aku dan Juniel pergi menonton wayang, di salah satu scenenya ada bahagian saat si namja mencium bibir yeojanya... :3. Namja itu berkata bergini 'Ini bukti kalau aku benar-benar mencintaimu' begitu........" Jelas Sehun sambil memperagakan dialog yang ada di filem yang dia tonton.

"Then, apa masalahnya??" Tanya Tao dengan jujur.

"Jangan cakap kalau kau dah................." Tuduh Lay sambil menyipitkan =_= matanya.

"Bukan begitu lah hyung...... -_- " Sehun menyanggah.

"So, kenapa kau tiba-tiba bertanya soal rasanya ciuman?" Tambah Luhan.

"Tadi, saat aku menghantar Juniel pulang...tiba-tiba dia bertanya... 'Kau setuju tak dengan perkataan namja di filem tadi? Benarkan ciuman itu boleh membuktikan ketulusan cinta?' begitu lah tanyanya...." Kata Sehun.

"Then, Kau jawab apa?" Suho terlihat mulai tertarik dengan pembicaraan yang ditawarkan Sehun.

"Aku tidak menjawab apa-apa pun hyung.. Aku hanya diam kerana aku juga tidak tahu harus menjawab apa, lepas itu, Juniel tiba-tiba bertanya lagi padaku. 'Benarkah kau mencintaiku Sehun-ssi?' katanya. Aaaaahhhh! Aku semakin bingung!" Kata Sehun sambil menggaru-garu kepalanya.

"Ehh! Wait a minute!,, Aku benar-benar tidak faham apa masalahnya >,<" Tanya D.o tiba-tiba.

"Aigoo....Kyungsoo hyung... Kau ni apalah.... Means,, Juniel meminta Sehun membuktikan ketulusan cintanya." Kata Kai sambil berdiri dan bercekak pinggang. Kai berasa kesal dengan sikap D.o yang terlewat itu.

"Iyakah???" Serentak suara Baekhyun, Chanyeol, Lay, Luhan, Chen dan Tao.

"Aaishhh...." Kai berasa sedikit marah kerana reaksi yang ditunjukkan hyung-hyungnya, kecuali Tao yang sedikit lebih muda darinya itu.

"Sudah.....sudah. Kita dengarkan lagi penjelasan Sehun...." Ucap Kris.

"Kai benar hyung.....Aku rasa..mungkin aku harus mencium Juniel untuk menunjukkan kalau aku benar-benar mencintainya. Tapi masalahnya......Aku tidak tahu ciuman tu seperti apa, jadi aku mau minta tolong pada kamu semua?" Kata Sehun sambil menunjukkan puppy eyes nya.

"Err...Means......Kami harus mengajar kamu ciuman? Aniya! Aniya! Aniya!" Jerit Chanyeol sambil menutup mulutnya.

"Yaayaa! Aniyo aniyo! Kau Fikir aku dah gila? Aku juga masih normal lagi hyung......" Kata Sehun." Aku cuma mahu minta pendapat dai hyung." Tambahnya lagi.

"Heeuuu....Ahh mianhae Sehun-ah, Aku tidak boleh menolong kau kerana aku juga belum pernah melakukannya." Kata Xiumin sambil menggaruk belakang kepalanya.

"Kalau begitu ceritanya, aku juga tidak mampu membantumu Sehun-ah....mianhae...hehehhe..." Sambung D.o.

"Hah, Kalau masalah itu serahkan saja pada orang pro ni." Kata Tao sambil menepuk Dada. Semua kawannya teruja melihat tingkah maknae kedua itu. "Yaa Kris hyung! ceritakan padanya......hahahaha" Katanya lagi disusuli ketawa kecil.

"Yaa! aku ingatkan kau sendiri yang berpengalaman, rupanya kau hanya paskan pada orang lain. -..-" Bebel Baekhyun.

"Hehehhe hyung......Kau ni macam tak tahu je. Aku kan masih budak kecik yang tak tahu apa-apa.... OvO" Namja bermata tajam itu tersenyum.

"So, macam mana ni? Siapa yang boleh memberikanku pendapat?" Kata Sehun kembali ke topik utama balik.

"Eamm...Aku tak boleh bantu lah Sehunnie, aku tidak berpengalaman." Kata Chen.

"Aku juga.....Iya aku juga..." Kata Baekhyun dan Chanyeol hampir seiringan.

"Kris hyung? Macam mana pendapat kau? Kau kan dah lama tinggal di luar negeri, manalah tahu kau ada pendapat yang bagus untuk Sehun :). Betulkah dia harus mencium yeojanya itu demi menunjukkan ketulusan cintanya?" Tanya Chen yang membuat Kris kebingungan.

"Eammm...Aku juga tidak tahu lah... :(" Kelihatan expression kecewa yang ditunjukkan beberapa dongsaengnya setelah mendengar jawapannya tadi.

"Macam mana dengan Luhan hyung? Kau kan yang paling tua di antara kami. Boleh tak kau tolong sehunnie?" Kata Suho.

"Suho hyung, Kau bergurau ya....Jangan tanya Luhan hyung kalau masalah seperti ini.....Hahahha...." Tiba-tiba tawa Chanyeol pecah.

"Yup benar hyung! Luhan hyung kan cuma umurnya je yang banyak, cuba nengok mukanya...tak ada rupa orang yang pro dalam masalah percintaan langsung....hehehhe...." Tambah kai yang membuat semua orang di ruangan itu tertawa.

"Ahhh, hyungdeul semua ni....Aku datang sini untuk minta tolong, kenapa bergurau-guraau pula :( ... Tak apa lah...Aku balik je lah kalau begitu." Kata Sehun sambil mengambil barangnya di atas meja lalu berjalan keluar apartment.

11 namja yang tinggal di ruang apartment itu saling menatap setelah kepergian Sehun. Namun, tak lama mereka kembali tertawa mengingat gurauan mereka sebelumnya.

--------------------------------------------------------------

SEHUN POV

"Hyungdeul ni..... >W< . tidak tahu ke aku sekarang n memerlukan banyak nasihat? Eh, mereka boleh terus bergurau pula." Rengekku di dalam hati. Kakiku melengkah tanpa tujuan. Fikiranku masih dipenuhi pemikiran-pemikiran tentang Juniel, pembuktian cinta? dan ciuman bodoh tu? Grrrr!

Saat aku berjalan melewati sebuah minimarket itu,aku melihat seorang gadis yang sangat aku kenal....Juniel~

"Annyeong!" Sapaku saat ia baru saja keluar dari minimarket tersebut.

"Sehun-ssi? apa kau buat kat sini?" Jelas terlihat dia terkejut melihatku di sini.

Kami berjalan menuju ke taman yang berdekatan dengan minimarket, tempat kami bertemu tadi. Di sana kami duduk di salah satu bangku kayu. Selama beberapa saat kami masih belum bercakap apa-apa pun. Dia pula asyik sibuk dengan 1 cup ice-cream di tangannya, sementara aku masih sibuk dengan fikiranku sendiri.

"Juniel-ssi...." Aku cuba memecah kesunyian. Aku memutarkan badanku sampa sekarang kami duduk saling berhadapan. Ku ambil tangannya lalu genggam erat.

"Juniel, aku mencintaimu.." Aku merengkuh pipnya dengan kedua tanganku lalu perlahan menariknya semakin dekat. Aku mendekatkan wajahku dengannya. Menatap ke dalam matanya secara intens dan..................

~Chup!~

Aku mendaratkan sebuah kucupan manis di atas dahinya. "Semoga dengan ini kau yakin kalau aku benar-benar tulus mencintaimu"

Dia membeku. Terlihat semburat kemerahan di mukanya.

"Juniel-ah" Kataku sambil mengoncangkan tangannya perlahan. "Juniel-ah...Kau masih tidak yakin dengan cintaku? Apa aku lakukan ni sama tak seperti dalam filem yang kita tonton siang tadi? :)" Tanyaku memastikan.

Tiba-tiba kedua sudut bibirnya trtarik sehingga membentuk senyuman yang manis. "Sehun-ssi....Jadi kau ingat aku ingin....." Tanyanya terputus. "Ahahaha.....ternyata kau menganggap serius perkataanku yang siang tadi? Aigoo..Kau ni lucu sekali Sehun-ssi." Kata Juniel sambil mencubit pipi kananku. "Aku hanya berguraulah xP . Aku sama sekali tak memikirkan langsung pasal tu =D" Tambahnya.

"Benarkah?" Tanyaku.

"Ermm...Kau tahu kenapa? kerana aku tidak perlu pembuktian apa-apa pun :). Dengan begini saja aku sudah sangat yakin dengan cinta kau." Katanya lagi. "Iyakah??" Katanya yang membuat wajahku memanas kerana malu.

"Ahhh...Saranghae Juniel-ah....." Tegasku.

"Nado Saranghae Sehunnie....."

Sekali lagi aku  merapatkan mukaku bersama mukanya dan kemudian................

~Chup!~        Aku mengucup bibirnya........

The end! :))

------------------------------------------------------

Yeah siap jugak!! :3 Harap suka..... =D
Komen-komen..... =D


Labels: , , , , , ,



thank you for satisfied this post....u like? so,,"Like" it and comment! :D


Older Post
Disclaimer

Hi peeps...Anneonghaseyo,,Nida imnida..Do follow and leave your footprints in my cbox :) be nice here =D

official blog K-pop!

Please Don't be A COPYCAT!!


Cingu ya!

Navigations!

Diary Author fanfiction Cingu


Be Talkative!


LOvey -dOvey!

Template by : Farisyaa Awayy
Basecode by : Nurynn
Full Edited : Baek Jae Ra:*

Best View at GOOGLE CHROME!